Monday, March 8, 2021
Pasang Iklan disini ....

Menparekraf Sandiaga Uno Tinjau Pariwisata dan Ekonomi Digital di Nuvasa Bay Batam

Nuvasa Bay dan Nongsa D-Town menggabungkan kenyamanan, keindahan alam dan lokasi yang mudah diakses dari Singapura sebagai pusat ekonomi digital baru di Indonesia.

PropertiTerkini.com, (BATAM) — Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno, Jumat (22/1/2021) melakukan kunjungan kerja ke sejumlah proyek terkait dengan pengembangan ekonomi kreatif dan pariwisata di Batam, Kepulauan Riau.

Salah satu proyek yang dikunjunginya adalah Nuvasa Bay, sebuah township milik Sinar Mas Land yang dikembangkan sebagai kota mandiri terbesar di Batam.

Baca Juga: Mitra Raya Group Akan Bangun Ikon Wisata Baru di Batam

Nuvasa Bay memiliki ragam fasilitas yang turut berkontribusi pada pariwisata Batam, khususnya dengan destinasi wisata golf di Palm Spring Golf & Country Club dengan 27 hole yang telah memenangkan beragam penghargaan internasional, dan Seaforest Adventure sebagai pusat rekreasi alam dan olah raga air.

Kepada Menparekraf Sandiaga Uno, Golf Division Head, Sinar Mas Land, Steven Japari menjelaskan mengenai progres perkembangan Nuvasa Bay.

Nuvasa Bay berdiri di atas lahan seluas 228 hektar dan terdiri dari rumah tapak dan apartemen The Nove. Ke depannya, kawasan tersebut akan dilengkapi dengan fasilitas umum kelas satu, termasuk fasilitas kesehatan, pendidikan, rekreasi, hiburan, ritel, dan fasilitas kuliner.

Selain fasilitas lengkap dan desain yang mewah, Nuvasa Bay juga berada di garis pantai terbuka sepanjang 1,2 kilometer yang membuat penghuni dan pengunjung dapat menikmati keindahan alam dan pemandangan cityscape Singapura.

Baca Juga: Sinar Mas Land Gelar Topping Off Tower Azure di Klaska Residence Surabaya

Tidak heran, Nuvasa Bay menerima banyak sekali wisatawan mancanegara, khususnya dari Singapura, Malaysia, Korea dan Jepang yang berkunjung untuk bermain golf sambil menikmati pemandangan.

Hal tersebut juga didukung lokasi Nuvasa Bay yang strategis, dekat dengan Terminal Internasional Ferry Nongsa Pura dan kemudahan akses sehingga hanya perlu 30 menit untuk berkunjung dari dan ke Singapura.

Sebelum mengunjungi Nuvasa Bay, Menparekraf juga berkunjung ke Nongsa D-Town. Kawasan tersebut dikembangkan oleh Sinar Mas Land dan Citramas Group dan akan diresmikan pada Maret 2021 mendatang.

Nongsa D-Town ke depannya akan menjadi jembatan ekonomi digital antara Indonesia dan Singapura.

Baca Juga: Veranda, Hunian Mewah di Selatan Jakarta

Proyek tersebut berada di atas lahan seluas 62 hektar serta dapat menampung 5.000 pelaku industri dan komunitas digital yang saat ini terus berkembang pesat di wilayah Batam.

Menparekraf optimis Sinar Mas Land dapat membantu pengembangan pariwisata terintegrasi dan ekonomi digital melalui proyek yang dikunjunginya.

pariwisata di nongsa batam
Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno, meninjau lokasi pariwisata di Nongsa, Batam. (dok. SML)

“Semoga pembangunan Nuvasa Bay dan Nongsa D-Town dapat berjalan baik guna mendorong peran swasta dalam membantu jalannya program pemerintah di sektor ekonomi dan pariwisata” ujar Sandiaga.

Steven Japari menambahkan, Nuvasa Bay dan Nongsa D-Town menggabungkan kenyamanan, keindahan alam dan lokasi yang mudah diakses dari Singapura sebagai pusat ekonomi digital baru di Indonesia.

Baca Juga: Winner Group Bangun Dua Proyek di Balikpapan

“Posisinya yang strategis juga akses yang mudah dan dekat dari Bandara Hang Nadim Batam serta Terminal Internasional Ferry Nongsa Pura membuat Nuvasa Bay dan Nongsa D-Town sangat potensial untuk pengembangan pariwisata dan bisnis,” tutup Steven.

BERITA TERKAIT

PROPERTI TV

BERITA TERBARU