Interact Hospitality dari Signify Turunkan Konsumsi Energi Hotel Hingga 28%

Dibandingkan dengan kamar tanpa penggunaan kontrol pintar, sebuah hotel mewah dapat mengurangi konsumsi energi sebesar 28% per kamar tamu dengan tingkat hunian 80%.

0
Interact Hospitality Signify
Interact Hospitality Signify./ dok. Signify

PropertiTerkini.com, (EINDHOVEN, BELANDA) – Signify, perusahaan di bidang pencahayaan kembali menghadirkan inovasi melalui produk anyar bernama Interact Hospitality. Produk berteknologi disebut kontrol pintar ini terbukti mampu menurunkan penggunaan energi perhotelan secara signifikan tanpa mengurangi pelayanan maksimal terhadap tamunya?

Sebagaimana diketahui, industri perhotelan menghadapi tantangan dalam mengurangi emisi karbonnya sebesar 66% pada tahun 2030 dan 90% pada tahun 2050, agar tetap pada ambang 2˚C yang disepakati dalam COP21, sebuah inisiatif Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sebuah penelitian oleh Cundall menunjukkan bahwa penggunaan Interact Hospitality dari Signify untuk hotel skala menengah dan mewah, dapat memberikan penghematan energi yang signifikan tanpa mengorbankan kualitas layanan dan kenyamanan tamu. Sistem manajemen kamar tamu terkoneksi ini memungkinkan manajemen kamar tamu yang intuitif dalam satu dasbor.

Dibandingkan dengan kamar tanpa penggunaan kontrol pintar, sebuah hotel mewah dapat mengurangi konsumsi energi sebesar 28% per kamar tamu dengan tingkat hunian 80%. Saat tamu menggunakan Mode Hijau pada termostat, tambahan penghematan energi sebesar 10% dapat dicapai.

Baca Juga: Harper Hotel Mandalika Sambut MotoGP Lombok 2021

Hotel adalah pemain besar dalam hal konsumsi energi, dan secara konsisten menempati peringkat atas di antara konsumen energi tertinggi di sektor bangunan tersier, yang berfokus pada penyediaan layanan. Satu penjelasan yang mungkin terkait penggunaan energi yang tinggi dan praktek energi yang tidak efisien adalah seringkali hotel memprioritaskan kenyamanan dan pengalaman tamu di atas segalanya.

Namun, ada lebih banyak hal lain yang dapat dilakukan selain meminta tamu untuk tidak sering mengganti handuk dan meningkatkan penggunaan dispenser perlengkapan mandi isi ulang. Penelitian Cundall menunjukkan bagaimana integrasi sistem kontrol ke layanan utama gedung (AC, pencahayaan dan listrik), dapat memainkan peran penting dalam mencapai target pengurangan energi yang ditetapkan oleh Kemitraan Pariwisata Internasional, seraya tetap menjaga kenyamanan tamu.

“Sistem Interact Hospitality Signify memiliki dampak besar dalam mengurangi biaya energi, karena mengontrol pencahayaan ruangan, AC, soket listrik dan pengisian daya, serta tirai listrik. Sebagai contoh, hotel dapat mengoptimalkan penggunaan energi di kamar tamu yang tidak dihuni dengan menyesuaikan suhu di kamar secara otomatis dan membuka tirai hanya ketika tamu check-in,” kata Jella Segers, Global Lead for Hospitality di Signify.




Penelitian Cundall menunjukkan bahwa 65% penghematan energi yang terwujud di hotel-hotel yang menjadi objek studi, dapat tercapai karena integrasi antara Interact Hospitality dan sistem manajemen properti hotel. Penghematan energi 35% yang tersisa dicapai karena kontrol hunian secara real-time di kamar tamu.

Baca Juga: Sistem Trulifi Lebih Stabil dan Bisa Dibawa ke Mana Saja

“Titik setel suhu yang umum digunakan oleh hotel, sering membuat tamu merasa kepanasan atau kedinginan, menandakan adanya perbedaan suhu yang besar antara di dalam dan luar ruangan. Bekerjasama dengan Cundall, rekomendasi kisaran titik setel suhu kini telah dibuat, yang umumnya disebut sebagai hipotesis kenyamanan adaptif,” tambah Segers. Memahami rentang titik setel suhu yang nyaman memberikan lebih banyak opsi untuk penghematan energi.

Interact Hospitality dari Signify
Interact Hospitality dari Signify terbukti mampu turunkan konsumsi energi hotel hingga 28%./ dok. Signify

“Berdasarkan perubahan musim, sistem Interact Hospitality menyediakan dukungan untuk secara otomatis memperbarui titik setel suhu di seluruh hotel, sehingga dapat menyeimbangkan penggunaan energi dengan kenyamanan tamu yang optimal,” kata Marcus Eckersley, Managing Director SEA untuk Cundall.

“Meskipun penelitian ini telah mempresentasikan penghematan energi secara signifikan untuk hotel-hotel di daerah beriklim panas di Asia Tenggara, Timur Tengah dan Afrika Utara, kami mengantisipasi penghematan serupa dari sistem pemanas ruangan untuk hotel-hotel di daerah beriklim sejuk, seperti Eropa dan Amerika Utara. Operator hotel dapat mengharapkan pengembalian investasi yang menguntungkan, dibandingkan dengan kamar tamu yang beroperasi tanpa sistem kontrol pintar,” tambah Eckersley.

Melalui Application Program Interface (API) yang terbuka, sistem Interact Hospitality berkomunikasi dengan berbagai sistem TI hotel, mulai dari tata graha (housekeeping) hingga teknis (engineering), serta gawai tablet untuk tamu.

Baca Juga: Begini Gambaran Rumah Masa Depan dari Samsung

Selain memaksimalkan efisiensi energi dan memenuhi tujuan keberlanjutan, produktivitas staf dan pengalaman tamu juga meningkat. Operasional pun dapat dirampingkan, dan waktu penyelesaian cepat dimungkinkan dengan gangguan terhadap tamu yang minimal, karena Interact Hospitality menawarkan dasbor intuitif dengan tampilan permintaan tamu dan kondisi kamar secara real-time.