Penyaluran Kredit Perumahan BTN Capai 53 Persen

2
penyaluran kredit perumahan btn
Direktur Utama Bank BTN Maryono (kedua kiri) dan Ali Tranghanda, CEO Indonesia Property Watch (ketiga kiri) dalam jumpa pers sesaat sebelum penyelenggaraan BTN Golden Property Awards 2017 di Raffles Hotel, Jakarta./ Foto: Pio - PropertiTerkini.com

Pertumbuhan kredit perseroan masih ditopang dari segmen penyaluran kredit perumahan BTN. Bahkan untuk lini KPR Subsidi, Bank BTN mendominasi kue pasar sebesar hingga 92,43% per Maret 2019.

PropertiTerkini.com – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk mencatatkan kinerja positif pada semester I 2019. Salah satu pencapaian terbaiknya pada tahun ini adalah dalam upaya untuk terus merealisasikan penyaluran kredit perumahan BTN.

Baca Juga: Sinergi Perumnas dan BTN Berikan Subsidi Bunga KPR 4,5 Persen

Langkah ini juga sebagai wujud komitmen perseroan mendukung Program Satu Juta Rumah. Demikian laporan Bank BTN di Jakarta, Jumat (26/7/2019).

Hingga 30 Juni 2019, realisasi penyaluran kredit perumahan BTN telah diberikan untuk 424.863 unit rumah atau senilai Rp36,42 triliun. Penyaluran tersebut terdiri atas kredit perumahan di segmen subsidi dan non-subsidi.

Di segmen rumah subsidi, perseroan telah menyalurkan kredit perumahan untuk 328.192 unit rumah senilai Rp19,7 triliun. Kemudian, di segmen non-subsidi, kredit perumahan yang disalurkan mencapai 96.671 unit rumah atau setara Rp16,72 triliun.

Adapun, total realisasi kredit perumahan BTN tersebut telah mencapai lebih dari separuh atau setara 53,1% dari target yang ditetapkan Bank BTN untuk 2019 yakni sebanyak 800.000 unit rumah.

Baca Juga: Penyaluran KPR FLPP Capai 67 Persen di Triwulan II 2019

Untuk mendukung kesuksesan program yang sesuai dengan Nawa Cita ke-5 tersebut, Bank BTN telah menggelar berbagai inovasi termasuk menggelar transformasi digital.

Dukungan yang diberikan tidak hanya berupa penyaluran KPR tapi juga memperkuat sumber pembiayaan, mendorong keterjangkauan, mendorong sisi ketersediaan rumah, serta bersinergi dengan stakeholder perumahan, bermitra dengan berbagai pihak, hingga menggelar sekolah khusus bagi para pengembang.

Kinerja Unit Syariah

Bisnis Unit Usaha Syariah (UUS) Bank BTN juga menunjukkan kenaikan positif. Aset UUS Bank BTN ini tercatat tumbuh di level 19,67% yoy (year-on-year) menjadi Rp29,17 triliun pada semester I/2019.

Level kenaikan aset tersebut disokong peningkatan pembiayaan sebesar 16,54% yoy menjadi Rp23,16 triliun per Juni 2019. Senada, DPK yang dihimpun Bank BTN juga tumbuh sebesar 18,15% yoy menjadi Rp23,03 triliun pada akhir Juni 2019.

Baca Juga: KPR Smart Rate dari CIMB Niaga dengan Ujrah Transparan

Dengan capaian kinerja tersebut, per Juni 2019, BTN Syariah meraup laba senilai Rp105,23 miliar.

“Kami ingin agar UUS BTN dapat terus tumbuh dengan kinerja yang positif. Hal ini penting karena kami juga ingin UUS BTN dapat spin off dari induk yang diharapkan akan dilakukan pada 2020 mendatang,” ujar Direktur Utama Bank BTN Maryono.

Terbitkan Junior Global Bond

Usai mencatatkan kinerja on track pada semester I 2019 tersebut, Bank BTN tengah bersiap menerbitkan surat utang global (junior global bond) pada semester berikutnya.

Rencananya, perseroan bakal menerbitkan instrumen tersebut hingga sekitar 300 juta dolar Amerika. Maryono mengatakan pada paruh pertama 2019, perseroan telah mencatatkan laba bersih sesuai target.

Maryono meyakini, pada akhir tahun nanti, perseroan akan mencapai target laba bersih yang telah dibidik.

Baca Juga: Permintaan Rumah Subsidi Bertambah Disaat Harga Naik

“Kinerja kami pada semester pertama ini on track. Nanti pada semester dua, kami akan menerbitkan junior global bond sebagai amunisi untuk memacu bisnis di tahun depan,” jelas Maryono di Jakarta, Jumat (26/7/2019).

Adapun, dengan penerbitan global bond tersebut, beserta berbagai tambahan wholesale funding lainnya, Capital Adequacy Ratio (CAR) Bank BTN diproyeksikan berada di level 19,1% pada Desember 2019. Dengan permodalan tersebut, Bank BTN bersiap memacu kredit pada tahun depan.

Sementara itu, pada paruh pertama tahun ini, emiten bersandi saham BBTN tersebut mencatatkan kinerja penyaluran kredit yang berada di atas rata-rata industri perbankan.

Per Juni 2019, Bank BTN mencatatkan kenaikan kredit di level 18,78% secara tahunan (year-on-year/yoy) dari Rp211,35 triliun pada Juni 2018 menjadi Rp251,04 triliun. Sedangkan, data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut kredit industri perbankan hanya naik di level 9,92% yoy per Juni 2019.

Pertumbuhan penyaluran kredit Bank BTN masih ditopang segmen kredit perumahan. Lini bisnis tersebut mencatatkan kenaikan di posisi 19,72% yoy menjadi Rp173,61 triliun. Segmen kredit perumahan tersebut ditopang melesatnya penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Subsidi menjadi senilai Rp90,75 triliun pada Juni 2019 atau naik 27,55% yoy.

Baca Juga: Kredit Kavling, Bagusnya Siapa Punya?

KPR Non-subsidi Bank BTN pun tercatat naik sebesar 13,08% yoy menjadi Rp74,39 triliun per Juni 2019.

Rekam jejak kinerja KPR tersebut sukses membuat Bank BTN tetap menjadi pemimpin pasar dengan pangsa KPR sebesar 39,56% per Maret 2019.

Di lini KPR Subsidi, perseroan juga mendominasi kue pasar sebesar 92,43% per Maret 2019. Di lini bisnis komersial, Bank BTN juga mencatatkan peningkatan kredit sebesar 17,7% yoy dari Rp38,03 triliun menjadi Rp44,77 triliun per Juni 2019.

Peningkatan ini disumbang kenaikan kredit investasi yang melesat sebesar 88,99% yoy menjadi Rp7,28 triliun pada semester I/2019.

Keseluruhan laju kenaikan kredit bank spesialis kredit perumahan ini menyumbang pendapatan bunga perseroan naik di level 19,81% yoy dari Rp10,66 triliun pada semester I/2019 menjadi Rp12,78 triliun.

Dengan perolehan tersebut, pendapatan bunga bersih Bank BTN per semester I/2019 menjadi senilai Rp4,71 triliun. Raihan pendapatan bunga bersih tersebut menyumbang perolehan laba bersih senilai Rp1,3 triliun.

Baca Juga: Gandeng Bank OCBC NISP, Chadstone Cikarang Beri Penawaran Khusus

Adapun, nilai laba bersih tersebut telah mencapai 50% dari target pada akhir 2019 senilai Rp2,6 triliun.

Kinerja penyaluran kredit Bank BTN juga turut mengerek naik posisi aset perseroan menjadi Rp312,47 triliun atau naik 16,58% yoy dari Rp268,04 triliun pada semester I/2018.

Peningkatan aset tersebut juga berada di atas rata-rata pertumbuhan aset industri perbankan nasional di level 7,77% yoy per Mei 2019. Sementara itu, per Juni 2019, BBTN sukses menghimpun DPK senilai Rp234,89 triliun atau naik 15,89% yoy.

Baca Juga: Ingatkan Pemerintah Soal Subsidi Perumahan, IPW: Tidak Ada Alasan Turunkan Anggaran Perumahan

OJK merekam kenaikan tersebut melesat jauh di atas kinerja penghimpunan DPK perbankan nasional yang hanya tumbuh di level 7,42% yoy per Juni 2019.

Advertisement

2 COMMENTS

Komentar