Wednesday, January 20, 2021

Perbarui Sertifikasi Netral Karbon, Mowilex Turut Lindungi 65 Ribu Hektar Hutan

Untuk memverifikasi perhitungan emisi karbonnya, PT Mowilex Indonesia sudah dua tahun berturut-turut melibatkan badan sertifikasi internasional SCS Global Services.

PropertiTerkini.com, (JAKARTA) — PT Mowilex Indonesia kembali mengambil langkah maju dengan memperbarui sertifikasi netral karbonnya. Perusahaan ini mengimbangi emisi karbon dengan beragam proyek yang mempromosikan penghematan energi, pelestarian lingkungan, serta pengembangan masyarakat secara bertanggungjawab.

Dengan demikian, produsen cat premium, pelapis kayu, dan bahan bangunan lainnya ini tetap mempertahankan posisi mereka sebagai satu-satunya produsen di Indonesia yang berhasil menetralkan emisi karbon mereka secara penuh.

Baca Juga: Mowilex Indonesia Borong Tiga Penghargaan TOP CSR Awards 2020

Berdasarkan pengalaman yang dipelajari selama proses sertifikasi netral karbon pada tahun 2019, PT Mowilex Indonesia memperluas upaya penghematan energi di sebelas lokasi.

“Perusahaan kami juga memfokuskan sumber daya kami untuk carbon offset (pengganti rugi akibat emisi karbon) pada proyek-proyek di Indonesia,” kata Head of Environmental Affairs PT Mowilex Indonesia, Tania Wakhidah Ariningtyas, dikutip dari siaran persnya.

Tania menjelaskan bahwa salah satu bentuk dukungan PT Mowilex Indonesia terhadap pelestarian lingkungan terlihat dari kesepakatan yang dicapai dengan Rimba Raya Biodiversity Reserve.

Proyek Rimba Raya sendiri merupakan sebagian dari skema REDD+ (Reducing Emission from Deforestation and Forest Degradation) yang merupakan tanggapan terhadap konservasi keanekaragaman hayati dan masyarakat yang berkelanjutan; dua hal yang sangat penting bagi tim PT Mowilex Indonesia.

Rimba Raya Biodiversity Reserve adalah habitat bagi rawa gambut tropis yang padat karbon dan berlokasi di Kalimantan. Kawasan tersebut menaungi sekitar 105 ribu orang utan Kalimantan yang terancam punah, serta spesies terancam lainnya.

Pada tahun 2000 silam, Rimba Raya menjadi proyek pertama yang terdaftar dalam Sustainable Development Varied Impact Standard (SD VISta). Hal ini menunjukkan bahwa program pendorong mata pencaharian di sejumlah desa di sekitar proyek tersebut telah ikut memajukan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) yang dicanangkan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Baca Juga: Capai Netralitas Karbon, Signify Gunakan 100 Persen Tenaga Listrik Terbarukan

Tania menjelaskan bahwa PT Mowilex Indonesia telah mengarahkan dana untuk carbon offset ke Kalimantan dan ikut serta menyelamatkan 65 ribu hektar hutan. Kawasan belantara itu sebelumnya direncanakan akan menjadi perkebunan kelapa sawit.

Upaya pelestarian ini sekaligus meningkatkan kualitas layanan kesehatan, ketahanan pangan, penanganan kebakaran, serta kesempatan akses pendidikan bagi 2500 rumah tangga di Kalimantan.

Menurut Tania, perusahaannya sangat bangga karena berhasil membuat cat yang telah meraih berbagai penghargaan dengan warna-warna yang kontemporer, tetapi tetap berusaha meminimalisasi emisi karbon ke lingkungan, dan membantu memperkuat komunitas-komunitas lokal.

Adapun untuk memperbarui status netral karbonnya, PT Mowilex Indonesia turut melakukan sejumlah perubahan. Contohnya adalah memperbarui lampu penerangannya, mengganti peralatan pendingin, serta menerapkan program lainnya untuk mengurangi emisi karbon PT Mowilex Indonesia sebanyak 0,2 persen.

Perusahaan mencatat penurunan tersebut meskipun ada peningkatan volume produksi dan penerapan protokol keselamatan Covid-19 yang menurunkan efisiensi operasional selama beberapa bulan.

Penurunan emisi karbon tersebut membantu PT Mowilex Indonesia melangkah lebih dekat ke tujuan pengurangan emisi karbon perusahaan pada jangka panjang sebesar 5 persen.

Target itu diupayakan agar dapat terpenuhi dengan lebih cepat, salah satu caranya adalah dengan penggunaan teknologi dan peralatan baru yang nantinya akan dipasang di pabrik baru perusahaan di Cikande.

Baca Juga: Sinar UV-C Signify, Efektif dan Efisien Tangkal Covid-19 di Lingkungan Kantor

PT Mowilex mengikuti CarbonNeutral Protocol (Protokol Netral Karbon) yang ketat yang dikembangkan oleh organisasi internasional Natural Capital Partners untuk memperbarui sertifikasi perusahaan.

“Dengan sertifikasi CarbonNeutral, PT Mowilex Indonesia menunjukkan komitmen mereka terhadap aksi iklim,” kata Vice President of Sales Natural Capital Partners, Saskia Feast.

“Dengan melanjutkan program netral karbon mereka, PT Mowilex Indonesia segera mengambil langkah cepat untuk mengurangi dampak negatif mereka terhadap lingkungan, sembari berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan di kawasan Asia Tenggara,” lanjutnya.

Untuk memverifikasi perhitungan emisi karbonnya, PT Mowilex Indonesia sudah dua tahun berturut-turut melibatkan badan sertifikasi internasional SCS Global Services.

“PT Mowilex Indonesia telah menunjukkan komitmen yang mendalam untuk melindungi lingkungan hidup kita bersama dengan terus berupaya untuk mencapai target-target pengurangan emisi karbon serta dengan meraih sertifikasi karbon netral. Kami sangat mengagumi kepemimpinan mereka dalam hal keberlanjutan lingkungan di Indonesia,” kata Keith Killpack, Technical Director dari SCS Global Services.

PT Mowilex Indonesia menerima sertifikasi netral karbon yang telah diperbarui dua pekan setelah memenangkan penghargaan di tiga kategori pada acara CSR (corporate social responsibility) terkemuka di Indonesia, yaitu Top CSR Awards 2020, serta berhasil meraih predikat “Best Performing Asian Company” pada penghargaan ACES Awards (Asia Corporate Excellence & Sustainability).

Pencapaian tersebut terkait sejumlah aksi sosial yang tahun ini dilakukan oleh PT Mowilex Indonesia dalam rangka perayaan hari jadi perusahaan yang ke-50 pada tahun 2020.

Baca Juga: Cat Pelapis Anti Bocor Ini Paling Sempurna Lindungi Rumah

Ini termasuk aksi menanam 50 ribu bibit pohon di berbagai penjuru Indonesia, memberikan alat pelindung diri (APD) ke sejumlah rumah sakit, serta membuat pensanitasi tangan (hand sanitizer) yang dibagikan ke masyarakat sekitar.

BERITA TERKAIT

PROPERTI TV

BERITA TERBARU